Kredit Rumah Cicilan Tetap

Pilihan opsi cicilan tetap atau ARM?

Salah satu keputusan terpenting yang harus diambil pemilik rumah ketika memutuskan untuk membiayai kembali rumah adalah membiayai kembali dengan hipotek tetap, hipotek yang dapat disesuaikan (ARM), atau pinjaman hibrida yang menggabungkan dua opsi. Namanya hampir cukup jelas, tetapi pada dasarnya hipotek suku bunga tetap adalah hipotek di mana suku bunga tetap konstan, dan ARM adalah hipotek di mana suku bunga berubah. Fluktuasi suku bunga biasanya dikaitkan dengan indeks seperti Prime Index. Selain itu, biasanya ada ketentuan yang mencegah suku bunga naik atau turun secara drastis selama periode tertentu. Klausul keselamatan ini memberikan perlindungan bagi pemilik rumah dan pemberi pinjaman.

Manfaat opsi tetap

Opsi refinancing tetap ideal untuk pemilik rumah kredit yang dapat menetapkan suku bunga yang menguntungkan. Untuk pemilik rumah ini, suku bunga yang dapat mereka pegang membuatnya bermanfaat bagi pemilik rumah untuk membiayai kembali dengan suku bunga baru. Keuntungan utama dari opsi refinancing jenis ini adalah stabilitas. Pembiayaan kembali pemilik rumah dengan tingkat hipotek tetap tidak perlu khawatir tentang bagaimana pembayaran akan berubah selama masa pinjaman.

Kerugian dari opsi tetap

Kemampuan untuk menetapkan suku bunga yang menguntungkan merupakan keuntungan, tetapi juga dapat dilihat sebagai kerugian. Hal ini karena pemilik rumah yang membiayai kembali untuk mendapatkan suku bunga yang menguntungkan tidak akan dapat mengambil keuntungan dari penurunan suku bunga berikutnya kecuali mereka melakukan pembiayaan kembali di masa depan. Hal ini akan menyebabkan pemilik rumah dikenakan biaya penutupan tambahan saat refinancing.

Manfaat opsi ARM

Opsi pembiayaan kembali ARM menguntungkan dalam situasi di mana suku bunga diperkirakan akan turun dalam waktu dekat. Pemilik rumah yang ahli dalam memprediksi tren ekonomi dan suku bunga dapat mempertimbangkan pembiayaan kembali dengan ARM jika mereka mengharapkan suku bunga turun selama masa pinjaman. Namun, suku bunga terkait dengan sejumlah faktor dan dapat naik secara tak terduga kapan saja, terlepas dari perkiraan pakar industri.

Pemilik rumah yang dapat diprediksi dapat menentukan apakah ARM adalah opsi pembiayaan kembali terbaik. Namun, ini tidak mungkin, sehingga pemilik rumah harus mengandalkan naluri mereka untuk mengharapkan yang terbaik atau memilih opsi berisiko rendah seperti tarif tetap.

Kekurangan opsi ARM

Kelemahan paling jelas dari opsi refinancing ARM adalah bahwa suku bunga dapat naik secara signifikan dan tidak terduga. Dalam situasi ini, pemilik rumah mungkin tiba-tiba menemukan bahwa mereka membayar cukup banyak setiap bulan untuk menebus suku bunga yang lebih tinggi. Ini adalah kerugian, tetapi ada beberapa elemen perlindungan bagi pemilik rumah dan pemberi pinjaman. Ini sering diberikan dalam bentuk syarat dan ketentuan yang mencegah suku bunga berfluktuasi pada tingkat tertentu selama periode waktu tertentu.

Pertimbangkan opsi pembiayaan kembali hybrid

Pemilik rumah yang ragu-ragu dan menemukan aspek-aspek tertentu dari hipotek suku bunga tetap dan ARM menarik dapat mempertimbangkan opsi pembiayaan kembali hibrida. Pinjaman hibrida adalah kombinasi dari suku bunga tetap dan dapat disesuaikan. Hal ini sering dilakukan dengan menawarkan tingkat bunga tetap selama periode implementasi dan mengubah hipotek menjadi ARM. Dengan opsi ini, pemberi pinjaman biasanya menawarkan tingkat pengenalan yang sangat menarik yang mendorong pemilik rumah untuk memilih opsi ini. Pinjaman hibrida dapat bekerja dengan cara yang berlawanan dengan menawarkan ARM untuk jangka waktu tertentu dan kemudian mengubah hipotek menjadi hipotek dengan suku bunga tetap. Versi ini bisa sangat berisiko karena pemilik rumah mungkin menganggap suku bunga di akhir periode implementasi tidak menguntungkan bagi pemilik rumah.

Leave a Reply

Your email address will not be published.